Home Ulasan Ulasan Kholat: Hanya Untuk Peminat Dear Esther dan The Vanishing of Ethan Carter

Ulasan Kholat: Hanya Untuk Peminat Dear Esther dan The Vanishing of Ethan Carter

0
Ulasan Kholat: Hanya Untuk Peminat Dear Esther dan The Vanishing of Ethan Carter

Pembangun Poland dari IMGN.pro tahu cara menarik perhatian kepada permainan sulung mereka yang bertajuk Kholat. Mereka menawarkan cerita menarik yang diilhamkan oleh peristiwa tulen yang masih diselubungi misteri hingga ke hari ini, dan Sean Bean. Apa yang terhasil daripada campuran ini?

KEBAIKAN:

  1. Suasana yang menakjubkan;
  2. Muzik yang sangat bagus;
  3. Lokasi yang menggugah;
  4. Kebebasan meneroka.

KEBURUKAN:

  1. Sistem permainan yang disimpan;
  2. Permainan kadang-kadang menjadi membosankan;
  3. Hanya untuk peminat permainan seperti Dear Esther.

Orang harus mengakui bahawa pembangun dari Poland sedang mengalami prestasi yang teruk sekarang, memberikan kami gelaran yang bagus atau sensasi. Selain daripada contoh jelas The Witcher 3 kita boleh menyebut tajuk seperti Lords of the Fallen, The Vanishing of Ethan Carter dan This War of Mine. IMGN.pro memutuskan untuk mencuba menyertai kelab bertuah ini dengan produksi sulung mereka bertajuk Kholat. Idea untuk menggunakan cerita yang agak kabur, dan pada masa yang sama tulen dan misteri sebagai tema utama permainan nampaknya menjadi resipi kejayaan. Pada Februari 1959, sekumpulan pelajar yang diketuai oleh Igor Dyatlov pergi mendaki di pergunungan Ural. Apabila kumpulan itu gagal kembali seperti yang dijadualkan, pasukan penyelamat pergi mencari mereka, mendedahkan kebenaran yang mengerikan. Semua pejalan kaki ditemui mati – sesetengahnya mengalami hipotermia, yang lain mengalami kecederaan dalaman yang serius. Bukti menunjukkan bahawa kumpulan itu meninggalkan khemah mereka dalam keadaan panik, tidak berpakaian lengkap dan berkaki ayam pada 0 °F, dan cuba berlindung di dalam pokok, seolah-olah melarikan diri dari ancaman yang tidak diketahui. Punca pelarian tiba-tiba pejalan kaki dan kecederaan yang mereka alami tidak pernah dijelaskan, dan oleh itu pelbagai teori dan hipotesis berlimpah mengenai nasib kumpulan Dyatlov, dari yang agak biasa hingga yang mencadangkan aktiviti paranormal. Di Kholat, kami mencipta semula laluan ekspedisi yang tragis, memulakan pengembaraan kami di stesen kereta api di sebuah bandar bernama Ivdel seperti yang dilakukan oleh Dyatlov dan rakan-rakannya.

Sebuah buku interaktif

Jika sesiapa menjangkakan Kholat sebagai survival horror, mereka pasti akan kecewa. Tiada tindakan atau penggunaan objek; kami tidak akan menemui teka-teki mudah untuk diselesaikan. Kholat mungkin yang kedua – selepas Dear Esther – mewakili genre yang terdiri daripada merungkai cerita hanya dengan merayau di sekitar kawasan itu. Dari satu segi, ia adalah buku interaktif yang halamannya perlu kami kumpulkan sendiri, dan mengumpulkannya pada asasnya adalah satu-satunya aktiviti yang kami lakukan dalam permainan sambil bebas merentasi dunia yang terbuka dan agak luas. Semasa ekspedisi kami, kami mendapati nota yang dibuat oleh pelajar, jurnal pasukan penyelamat, serta pelbagai artikel akhbar dan surat mengenai fenomena yang telah lama wujud di rantau ini. Untuk melengkapkan permainan, kami hanya perlu mencari beberapa daripadanya, tetapi jika kami meluangkan masa yang mencukupi untuk penerokaan, kami akan mempelajari lebih banyak fakta dan perkara kecil yang menarik. Ia berbaloi kerana jalan cerita itu sendiri tidak mengambil masa lebih daripada 4-6 jam bergantung pada jumlah nota yang kami kumpul dan kekerapan kami tersesat dalam persekitaran yang tidak mesra. Navigasi dengan menggunakan peta dan kompas tidak begitu rumit, tetapi beberapa kali saya mendapati diri saya berjalan dalam bulatan; dalam saat-saat seperti ini suasana yang ditenun dengan teliti hilang, dan permainan menjadi sedikit mengecewakan. Tahap kesukaran terbukti agak sederhana dan berkemungkinan besar bergantung pada prestasi kita dalam merentasi kawasan tersebut. Hantu oren yang boleh membunuh kita kelihatan sangat jarang, dan jika kita tidak berdiri lumpuh seperti arnab yang terperangkap di hadapan lampu, kita sepatutnya tidak menghadapi masalah untuk melarikan diri – ia hanya mengambil masa beberapa saat. Dalam dua detik skrip, apabila kita tiba-tiba terpaksa berlari atau bersembunyi, permainan mencadangkan tempat atau arah melarikan diri dengan cara yang halus dan agak bijak.

Baca juga  Tinjauan Fracked: Masa yang Baik Fracking

Permainan ini disimpan di kem yang kami temui.

Ia sejuk dan suram…

Dari segi grafik, Kholat tidak begitu menakjubkan seperti cth. Ethan Carter – objeknya tidak terlalu terperinci, dan hutan serta gunung semasa ribut salji malam tidak menawarkan terlalu banyak untuk dikagumi. Namun, visual menunjukkan konsep artistik tertentu dan membina suasana yang menarik. Batu-batu berbentuk tengkorak yang dilitupi salji, belukar dan jambatan gantung yang bermandikan cahaya bulan mencipta aura yang menakjubkan dan menakutkan. Sesekali kami sampai ke lokasi khas yang berkaitan dengan plot. Sama ada hutan terbakar atau pokok besar yang pelik, setiap tempat sedemikian meninggalkan kesan yang berkekalan. Jika kita sudah biasa dengan bahan yang tersedia tentang tragedi kumpulan Dyatlov, kita akan melihat bahawa khemah ahli ekspedisi yang kita temui semasa permainan serta persekitarannya dan ski lama yang tersangkut di salji kelihatan sama seperti mereka. lakukan pada gambar asal yang diambil semasa operasi menyelamat. Grafik atmosfera disertakan dengan bunyi yang sangat bagus dan muzik yang menakjubkan. Angin yang bertiup, air yang menitis di dalam gua, dan lolongan yang tidak menyenangkan di kejauhan menyumbang kepada aura berat dan suram yang mengelilingi kami sepanjang permainan. Lagu yang dipersembahkan semasa kredit tamat serta-merta membuatkan kita terfikir tentang Silent Hill. Tidak hairanlah – pengarang merekrut Mary Elizabeth McGlynn, yang karyanya yang menyentuh hati mengiringi francais seram yang terkenal, dan yang digunakan dalam Kholat adalah sama baiknya!

Kabus oren bukanlah kejadian yang kerap dan mudah dipintas.

… tetapi tidak terlalu menyeramkan

Itulah persoalan sebenar – adakah Kholat permainan seram? Adakah ia mampu menjalarkan kita? Ia sememangnya kisah suram yang mengandungi beberapa unsur seram. Kami berhadapan dengan hantu, kuasa berkuasa dan dua atau tiga contoh klasik “perkara menakutkan”. Di satu pihak, tidak ada rasa ancaman yang berterusan, tetapi tidak dapat dinafikan bahawa permainan ini dicirikan oleh suasana berat dan jahat yang dicipta dengan baik, dan ekspedisi kami di pergunungan hampir tidak berjalan-jalan di taman. Saya tidak begitu merasakan kesan “pengurus ketakutan” yang diiklankan. Aura yang lebih berat dicapai dengan perubahan dalam muzik atau skrip, dan nampaknya bergantung – seperti yang berlaku dalam produksi lain – pada kami sampai ke tempat tertentu. Kisahnya tidak terurai dengan cara yang terlalu mudah – nota ahli ekspedisi agak jelas, tetapi narator bercakap dengan cara yang agak membingungkan, dan kami perlu menggabungkan pelbagai elemen cerita itu sendiri serta menentukan peranan kami dalam semua ini. Pengakhirannya dibina dengan cara yang sama – bagi sesetengah pihak ia mungkin mengecewakan, manakala yang lain akan mendapat ruang untuk perbincangan yang tidak berkesudahan. Bagi pencerita, saya tidak pasti sama ada Sean Bean menyumbang secara luar biasa kepada produksi ini. Dia memberikan prestasi yang baik, tetapi kadangkala ia terasa seperti mendengar drama radio. Permainan yang sangat bergantung pada iklim uniknya pada asasnya memohon untuk mempunyai versi audio Rusia dengan sari kata, yang pastinya akan membantu menyelidiki lebih mendalam tentang dunia dan atmo sfera permainan.

Baca juga  Operasi: Kajian Tango: Koperasi Perisik Bergaya

Obor menandakan tempat yang berkaitan dengan plot.

Masalah terbesar, bagaimanapun, ialah sistem permainan yang disimpan – penjimatan adalah automatik di tempat yang kami temui nota, yang menjadikannya agak tidak teratur, dan lebih teruk lagi ia hanya mempunyai satu slot! Ia juga merupakan idea yang baik untuk membaca semua nota dengan teliti serta-merta selepas menemuinya, kerana sejurus sebelum perlawanan akhir, kami kehilangan akses kepadanya dan satu-satunya cara untuk melihatnya semula ialah melengkapkan pengembaraan sekali lagi. Kadang-kadang boleh mengecewakan bahawa watak kita tidak boleh melompat walaupun di atas batu kecil, tetapi sekatan ini (termasuk berehat selepas pecut) nampaknya perlu supaya tidak menghabiskan Kholat terlalu cepat.

Sesetengah lokasi adalah asli dan atmosfera dengan cara yang menakutkan.

Berapa banyak permainan dalam permainan itu?

Bukan mudah untuk menilai permainan yang berani menyelidiki genre yang ditakrifkan baru-baru ini, dan bagi sesetengah orang mungkin bukan permainan. Kholat adalah sedikit seperti buku yang mengandungi lebih banyak ilustrasi daripada teks, dan agak seperti filem yang dilihat di pawagam yang kita tonton sekali tanpa digulung semula. Ia berjalan di garis tipis antara menarik perhatian kami terima kasih kepada tapak yang menarik dan suasana yang indah, dan membosankan kami dengan serigala melolong dalam gelung terlalu lama atau tersesat semasa pengembaraan kami. Sebagai pesaing Dear Esther, ia kelihatan agak bagus, tetapi jika kita membandingkannya dengan The Vanishing of Ethan Carter, Kholat mempunyai lebih sedikit tawaran yang ditawarkan – rahmat penjimatannya ialah suasana yang menakjubkan, menakutkan dan lokasi yang jarang ditampilkan dalam permainan. Ini adalah tajuk yang tidak akan menarik minat semua orang; walaupun pencinta pengembaraan atau seram mungkin tidak memanaskannya. Namun, seseorang tidak boleh menafikan bahawa ada sesuatu dalam permainan yang membuat kami terus maju. Kadang-kadang kami akan gembira, kadang-kadang kami akan kecewa, tetapi apabila anda menganggap bahawa ini adalah karya pertama studio, yang, secara lalai, bukan mengenai tindakan atau klik yang terburu-buru, anda mungkin ingin memberi Kholat peluang dan mengalami sendiri ekspedisi ke Gunung Mati.

Baca juga  Ulasan Ghostrunner - Eat Your Heart Out, Faith