Home esei 10 Perkara Netflix perlu bertambah baik dalam Musim Witcher 2

10 Perkara Netflix perlu bertambah baik dalam Musim Witcher 2

0
10 Perkara Netflix perlu bertambah baik dalam Musim Witcher 2

The Witcher menggoyang Netflix, dan kami mencari lubang dalam segala-galanya, membongkar pengeluaran Amerika kepada faktor pertama dan tertanya-tanya apa yang boleh dilakukan dengan lebih baik. Beri amaran, akan ada banyak yang mengadu dalam artikel ini – menulis adalah terapeutik bagi saya selepas musim pertama Netflix ‘The Witcher. Namun, saya akan cuba menjadi objektif. Secara keseluruhannya, siri ini cukup menyeronokkan (membaca semakan yang sangat baik di sini), tetapi terdapat beberapa kecacatan yang besar yang kami harapan dengan tulus akan dihapuskan pada musim 2, dan itulah yang akan kami bincangkan. Kami akan melihat isu-isu yang lebih kecil, lebih besar, dan sepenuhnya minit, yang mana pemaju masih boleh memperbaiki pada musim depan pengembaraan Geralt, Yennefer dan Ciri. Bagaimana? Nah, kerana ia sering berlaku, ia kebanyakannya mengenai wang. Scenography Bland atau DAFT penyimpangan dalam naratif itu, kemungkinan besar, hasil anggaran yang tidak mencukupi. Ia adalah surmise, tentu saja – sehingga kita tahu beberapa nombor konkrit, sukar untuk menilai sama ada wang, atau keputusan yang salah adalah masalah. Belanjawan Witcher? Menurut maklumat tidak rasmi, belanjawan Netflix Witcher adalah kira-kira $ 70-80 juta, atau kira-kira $ 10 juta setiap episod. Sebagai perbandingan, musim pertama permainan takhta mempunyai belanjawan yang lebih kecil (50-60 juta dolar), yang terpaksa cukup untuk 10 episod, di atasnya. Adalah sukar untuk menilai sama ada maklumat mengenai belanjawan witcher adalah tepat. Kami juga tidak tahu berapa banyak ia masuk ke pemasaran dan berapa banyak pengeluaran yang betul. Dengan hanya melihat pertunjukan, bagaimanapun, anda boleh menganggap bahawa sama ada angka itu dibesar-besarkan, atau bahawa sebahagian besarnya masuk ke pemasaran. Saya ragu bahawa pencipta sebenarnya mempunyai banyak wang untuk dibelanjakan. Tetapi jika itu benar-benar berlaku, wang itu tidak digunakan dengan sangat baik. Perhatian, spoiler! Teks ini mempunyai spoiler dari kedua-dua siri Netflix dan buku-buku Andrzej Sapkowski. Muzik Semasa saya menulis kata-kata ini, saya cuba mengingati muzik dari siri ini – tetapi saya tidak sepatutnya kelihatan. Dan saya maksudkan OST – Jaskier adalah sejuk, dan melemparkan duit syiling telah menjadi jenis fenomena di web. Versi kegemaran saya adalah di Czech – Tak Dej Groš Zaklínači sangat disyorkan. Sekeping ini mungkin salah satu momen yang paling atmosfera sepanjang musim. Selain dari Jaskier dan lagu yang menarik, soundtrack kelihatan cantik hambar dan generik. Tidak ada yang istimewa mengenai muzik – hanya kraf muzik biasa. Benar, permainan video (membandingkan mana untuk siri ini tidak adil, tetapi …) Dan juga siri Poland yang asal, kedua-duanya menampilkan lebih banyak soundtrack yang menarik (terutamanya siri TV dari tahun 2001 – Soundtrack adalah salah satu perkara terbaik tentang Ia, periksa keluar). Adakah lelaki yang lebih baik, terdapat banyak ruang untuk penambahbaikan. Penulisan perhatian tentang muzik, saya maksudkan lagu-lagu yang sebenarnya anda dengar dalam episod. Lagu-lagu ini tidak buruk, atau apa-apa, tetapi tujuan mereka tidak berbunyi baik pada Spotify. Atas sebab tertentu, walaupun, saya merasakan bahawa soundtrack gagal dalam bangunan, atau bahkan memperkukuhkan suasana. Kesan saya adalah bahawa ia tidak benar-benar sesuai dengan perkara yang kita lihat di skrin. Saya bertanya di sekitar pejabat, dan tiada siapa yang seolah-olah mempunyai pendapat tertentu mengenai soundtrack The Witcher, jadi saya fikir saya ke sesuatu. Peluang untuk penambahbaikan? Sederhana, tetapi mari kita tetap optimis. Mati, kerana generik Jika anda cuba menggambarkan apa yang dunia dari Witcher seperti berdasarkan siri sahaja, anda akan mempunyai kacang yang sukar untuk retak. Bandar, penginapan, sungai, atau kuil tepi jalan. Tanpa mengambil buku atau permainan – hanya siri sahaja. Ketika saya cuba melampaui bingkai sempit, apa yang saya bayangkan adalah hambar dan tidak ketara. Kenapa? Kerana pencipta tidak benar-benar cuba untuk menubuhkan suasana, dan jika mereka melakukannya, percubaannya sangat malu. Semasa musim pertama, kita melihat terutamanya di pedalaman bilik dan banyak, banyak hutan. Yang terakhir sering berkabut dan, akibatnya, semua kelihatan sama; Yang pertama adalah lokasi fantasi yang paling tipikal dan banal yang boleh anda bayangkan. Semua bar kelihatan sama, tidak kira jika di Nilfgaard atau Temerlan. Tidak ada tembakan lebar juga, jadi lokasi hampir tidak pernah mempunyai sebarang konteks. Sebuah bandar mungkin? Mungkin bidang atau taman? Bandingkan dengan penginapan pertama Witcher 3 – dan persekitarannya. Kelihatan seperti kosong. Ambil Cintra, misalnya. Ingatlah bahawa ini adalah tempat yang sangat penting dalam siri ini. Kebanyakan tindakan berlaku di dewan kosong atau bilik takhta seperti kosong sebagai gereja Protestan. Di samping itu, terdapat beberapa koridor batu dan bilik kosong, beberapa serpihan dinding, menara, yang melindungi tentera calanthe. Kami mendapat panorama yang agak samar-samar di bandar beberapa kali. Jadi, anda tidak dapat melihat apa-apa yang sangat menarik. Dan itu sahaja. Sesetengah adegan dari episod pertama telah digunakan semula dalam episod terakhir, tetapi itu masuk akal. Atau lihat Blaviken – sebuah bandar di mana pasaran sentiasa diadakan. Yang seterusnya akan berlaku tidak lama lagi, dan persediaan untuk ia sepatutnya bermula semasa lawatan Geralt. Apa persiapan, anda bertanya? Kerana tidak ada yang seperti itu dalam persembahan. Sekali lagi – beberapa jalan yang sedih dan kosong, sebuah tavern yang biasa, dua pondok dan menara stregobor. Kesannya agak sedih, dan ini masih merupakan tempat terbaik kedua selepas Cintra dari musim pertama. Dalam gambaran Witcher di dunia, kekangan anggaran sangat jelas. Tidak dinafikan, ia tertinggal di belakang pertandingan. Permainan Thrones mempunyai bakat sendiri – sangat menggembirakan England zaman pertengahan, tetapi dengan butiran yang unik dan tersendiri yang membezakannya dari orang lain. CD Projekt Red menggunakan tema Slavic di bahagian ketiga ahli sihir tepat untuk menjadikan penglihatan mereka asli dan berbeza daripada berpuluh-puluh RPG Barat yang lain. Malangnya, Netflix gagal dengan membentangkan Fantasyland yang tipikal dan formula. Ia semata-mata kelihatan seperti pertunjukan fantasi berikutnya. Sesetengah daripada anda akan mengatakan nitpickingnya-siri ini tidak kelihatan begitu buruk secara keseluruhan. Sudah tentu, ia bukan sesuatu yang akan membuat anda membenci keseluruhan pertunjukan, tetapi dunia mengecewakan, terutamanya apabila anda masih ingat bagaimana gambaran Sapkowski yang jelas dan terperinci berada di dalam buku. OK, mungkin ia tidak mengecewakan – ia tidak ada di sana. Apa yang kita lakukan di sini? Duduk, menonton suar. Brokilon bermaksud kayu mati Pencipta mungkin tidak akan mempunyai peluang lain untuk memperbaiki lokasi itu, tetapi kita masih boleh mengadu. Dan masalahnya, bertentangan dengan menulis Internet Troglodytes, bukan warna kulit kering. Brokilon adalah, pertama dan terpenting, jadi vapid ia boleh memberi anda loya. Keamatan absurd suar matahari kelihatan sangat murah, dan dijangka tidak mencukupi untuk mengenakan lokasi dengan apa-apa identiti. Ia juga tidak membantu bahawa Dryads yang mendiami hutan tidak … melakukan sesuatu yang tertentu? Kami tidak melihat pondok mereka, kami tidak melihat mereka mengumpul herba, periuk merokok, memasak atau bercakap. Mereka hanya berdiri atau berjongkok. Tempat ini lebih menyedihkan daripada timbunan mayat yang mengelilinginya – walaupun ini bukan matlamat pencipta. Brokilon tidak meyakinkan saya sama sekali. Hutan dari pertunjukan kelihatan seperti prop teater, bukan tempat di mana ada yang tinggal. Bukan tempat yang paling menarik untuk tinggal di. Peluang untuk penambahbaikan? Anggaran yang lebih besar boleh memperbaiki keadaan hanya jika pemaju sendiri menyedari bahawa reka bentuk mereka hanya generik. Jika mereka memutuskan untuk melekat padanya, kami akan mendapat lebih banyak, tetapi ia akan hanya tipikal, abad pertengahan, landskap fantasi. Perisai Nilfgaard. Malah penapis sinematik nampaknya tidak membantu. Ya, ya. Kita tidak dapat lulus ini – kita melihat mereka dalam beberapa bahan pra-pelepasan, namun kita masih berharap kritikan yang teruk akan merangsang beberapa perubahan. Sekarang kita tidak tahu apa-apa seperti ini berlaku, dan perisai tentera Nilfgaardia hanya bodoh. Bukannya mereka pelik. Biarkan mereka menjadi orang asing. Tetapi mereka kelihatan seperti palsu plastik. Saya tahu peluang untuk memperbaiki perisai malang ini adalah kecil, tetapi saya tidak akan menjadi satu-satunya orang yang sangat lega jika berlaku. Peluang untuk penambahbaikan? Secara jujur, kemungkinannya langsing. Netflix perlu mengakui kesilapan itu, dan selain itu, perubahan itu boleh mengelirukan penonton. Tetapi anda boleh bermimpi, bukan? CGI tidak sekata dan kostum yang dipersoalkan Anda pandai, tetapi adakah anda cantik? CGI yang tidak sekata dan raksasa rata-rata adalah salah satu perkara yang kecil di Witcher. Permainan Thrones, yang agak digilap dalam istilah visual, juga mengalami kecacatan dengan animasi yang lebih lemah, walaupun pada musim kemudian. Namun, ia akan menjadi baik musim dua memperkenalkan beberapa penambahbaikan dalam hal ini. Terutama sejak, selepas itu, perang kejam dengan Nilfgaard baru bermula – ia akan menjadi lebih dipercayai jika kita melihat tentera yang sebenarnya bertempur, bukan hanya kumpulan tentera. Bukan sahaja ini perkara yang paling mudah untuk diperbaiki, ia juga mungkin paling selamat – diberi sejauh mana kejayaan siri, kita dapat memastikan Netflix akan melabur wang tambahan dalam pengeluaran musim depan. Dan ini berguna, kerana kesan khas dalam witcher agak tidak sekata. Perbandingan dengan asal TV Poland dari tahun 2002 adalah, dalam kes ini, hanya lucu. Ia seperti menonton FC Barcelona Spar dengan pasukan tempatan. Kedua-dua pertempuran agak mengecewakan – adegan yang cukup baik adalah tepat di sebelah tembakan yang benar-benar jelek. Sylvan kelihatan pelik juga, anda boleh melihatnya dalam imej di atas – serta dalam banyak meme. Dragons hanya ok. Ghouls, sebaliknya, kelihatan cantik – Geralt melawan mereka dalam episod terakhir – mungkin kerana butiran tidak dapat dilihat dalam kegelapan. Naga itu ok. Terlalu buruk ia tidak bergerak banyak. Peluang untuk penambahbaikan? Tidak ada keraguan di sini. The Witcher mempunyai kehadiran yang sangat baik dan skor penonton yang tinggi – wang tambahan untuk pengeluaran sepatutnya tidak menjadi masalah. Dan dalam hal sumber CGI, masa dan kewangan adalah penting. “Kemalangan” menghadapi watak-watak Geralt! Ia sudah terlalu lama! (Geralt) Tetapi bagaimana anda tahu saya berada di sini …? (Renfri) Saya hanya lewat dan kami bertemu dengan satu sama lain. (Geralt) Apa yang anda maksudkan “lewat?” Di tengah-tengah hutan? (Renfri): Baiklah … Yeah. Saya sedang lewat. Di tengah-tengah hutan. Saya suka anda sangat, witcher. Jika anda tidak tahu apa yang berlaku, ia mengenai MIS. Komedi kultus ini dari tahun 1981, mempunyai adegan yang hebat, di mana salah satu watak secara tidak sengaja melangkah ke apartmen orang lain. Dengan porter. Berbaloi melihat. The Witcher bergegas dengan naratif pada kelajuan pecah. Secara teorinya, pencipta sepatutnya mempunyai masa yang cukup untuk menangkap cerita dengan betul – mereka cukup liberal dengan bahan sumber (kebanyakannya cerita Yennefer), dan mereka terpaksa tergesa-gesa untuk menyesuaikan semua yang dalam 8 jam musim pertama . Akibatnya, logik dalaman dan koheren naratif sering menderita. Ini mewujudkan adegan yang aneh, di mana watak-watak muncul dari biru – dalam momen yang paling tidak dijangka. Gadis saya yang baik Renfri, yang secara rawak bertemu dengan Geralt di tengah-tengah hutan dalam episod pertama sebanyak dua kali, hanyalah satu contoh. Bagaimanakah dia dapat memintas deria Superhuman Geralt yang saya tidak tahu (saya faham ia adalah alasan untuk menunjukkan witcher bercakap dengan roach). Tetapi pertemuannya dengan Jaskier dalam episod kelima (yang dengan Jinn) sudah begitu tidak masuk akal yang saya dengar ketika saya melihatnya. Terdapat Geralt, hanya cuba untuk memancing objek sihir keluar dari tasik, apabila tiba-tiba, Jaskier datang muncul dan berkata: “Geralt! Hello, berapa lama, sebulan, setahun?” Jika ia adalah jenaka, ia adalah peregangan. PENDAPAT KEDUA Saya jujur ​​percaya bahawa tergesa-gesa ini akhirnya memecah penyesuaian Netflix. Cerita Sapkowski adalah permata kecil. Setiap orang mempunyai makna sendiri, giliran peristiwa, beberapa kejutan, dialog lucu; Mereka segar dan lengkap. Dalam siri ini, sekerap semata-mata yang tersisa, bahan sumber hanya dangkal, dan cerita-cerita tidak mempunyai kaki mereka sendiri. Martin Strzyzewski. Peluang untuk penambahbaikan? Jika naratif melambatkan pada musim dua, masalah itu akan menyelesaikannya sendiri. Ruang kosong, iaitu Scenography Miskin Bolehkah ia mendapat apa-apa emptier? Dunia Witcher Netflix tidak mempunyai wataknya sendiri, juga kerana pemandangan tidak mempunyai identiti. Anggaran terhad dengan mudah boleh ditutup dengan reka bentuk dalaman yang subur. Tetapi ia tidak berlaku. Contoh utama adalah bilik takhta Calanja – sebuah bilik besar dengan dua bendera tetap. Saya baru-baru ini melawat sebuah istana di Portugal, dan ia sama-sama unreamarkable – tetapi ia adalah sebuah muzium. Dan ia bukan hanya bilik ini – lorong-lorong yang sama-sama hambar, dan bilik-bilik tidak kelihatan seperti orang tinggal di sana. Arethusa juga sangat mengecewakan. Satu bilik adalah menarik, yang lain adalah generik. Istred adalah kediaman gua yang sama, mengangis ke dalam tengkorak elven selama separuh musim. Bilik tarian, seperti di Cintra, tidak mempunyai rasa, kerana ia hampir kosong. Dan sebagainya, apa yang anda lihat di bawah kelihatan seperti siri TV bajet rendah dari 90-an. Malangnya, perkara-perkara buruk di dalam jabatan senegaranya, dan pemaju pada dasarnya bermula dari awal. Secara umum – semuanya sepatutnya menjadi lebih baik. Kerana ia tidak akan menjadi lebih teruk. Potong yennefer dan ia boleh menjadi filem fantasi generik. Peluang untuk penambahbaikan? Anggaran yang lebih besar dapat memperbaiki keadaan, tetapi ini hanya akan mungkin jika pencipta mengenali kesilapan mereka. Wang sahaja tidak akan membuatnya. Jangan jadi bodoh! Peraturan asas kelangsungan hidup: tiada bekalan, tiada pakaian hangat. Walaupun pertemuan rawak agak lucu dan mereka dibenarkan dengan cara, tetapi kekurangan logik dan akibat yang kronik sukar untuk dimaafkan. Saya akan menyebut hanya beberapa contoh, kerana kami mungkin akan berurusan dengan mereka dalam teks yang berasingan, kerana terdapat banyak daripada mereka. Dan – Saya harus menekankan ini – Saya bukan di antara orang-orang yang tidak dapat menahan sebarang lubang plot – dan walaupun, saya tidak begitu dramatik tentang mereka (contohnya, dalam Prometheus, semua yang tidak masuk akal ini senario itu tidak mengganggu saya sama sekali, dan saya menikmati filem itu). Hakikat bahawa saya fikir ketidakkonsistenan ahli sihir benar-benar mengatakan sesuatu tentang kualiti naratif. Sekiranya seseorang telah memberitahu saya sebelum persembahan bahawa Aretuza dikuasakan oleh belut, yang sebenarnya adalah perantis yang malang, saya akan memberitahu mereka untuk meletakkan minuman keras untuk seketika. Saya tidak melihat sesuatu yang begitu bodoh dan menggelikan dalam masa yang lama. Saya tidak tahu siapa yang datang dengan idea ini, tetapi saya harap mereka tidak pernah dipercayai lagi. Di Aretuza, pengumpulan tidak masuk akal setiap kaki persegi mungkin yang terbesar, bukan sahaja kerana seluruh sekolah seolah-olah terdiri daripada hampir lima bilik dan beberapa penjara bawah tanah. Icing pada kek adalah peralihan Yennefer – adegan yang hebat, dramatik, dan sempurna saling berkaitan dengan adegan Geralt melawan Striga. Tetapi … ia entah bagaimana semuanya berlaku semasa, seperti, malam prom? Adakah ahli sihir itu benar-benar melewati mutasi yang dahsyat ini dalam masa 30 minit, dengan cepat memakai beberapa solek dan seketika kemudian terapung di atas lantai tarian, menggoda bangsawan yang dipasang? Ia adalah l-i-t. Dengan belut. Idea siapa itu? Bukan milik saya. Berikut adalah beberapa contoh lain – dari bahagian atas kepala saya Yennefer memutuskan – daripadanya sendiri – untuk menjalani transformasi ajaib tubuhnya. Akibatnya, dia menjadi substitusi. Beberapa episod kemudian, dia mengadu bahawa ia bukan pilihannya. Okie, yen, awak mendapat delusi. Semasa Pertempuran Sodden, Nilfgaardians menggunakan beberapa strategi pertempuran novel, yang terdiri daripada membiarkan musuh yang dikalahkan. Mengapa tidak menangkap mereka atau membunuh mereka? Maksud saya, adakah anda pasti mereka tidak akan menyebabkan masalah lagi? Atau Geralt menuntut petani rawak, setelah menerima kontrak striga, untuk “tunjukkan saya jalan ke temeria.” Saya maksudkan. Temeria adalah sebuah negara yang fucking, Geralt. Di sana anda mempunyai Slayer Monster Legendary yang tidak pasti dengan cara yang utara. Atau Ciri meninggalkan Brocilon dengan Mousesack palsu, yang tidak membawa ransel untuk lawatan berbahaya ke dalam liar. Begitu juga dengan Dragon Hunt. Benua itu sama ada begitu kecil sehingga ia mengambil “sejam pada kuda yang cepat” untuk mendapatkan di mana-mana, atau seseorang yang terlupa tentang prop. Geralt Bargains dengan petani yang mahu ahli sihir membunuh syaitan. Wolf Wolf menimbulkan upah dari seratus hingga seratus lima puluh mahkota. Dan petani? Dengan mudah mengeluarkan kantung dengan jumlah yang dikira dan daun. Ia memerlukan seorang petani yang sangat bijak, dan ahli sihir yang sangat yakin. Mousesack memegang tentera Nilfgaard dengan sihir selama beberapa jam. Walau bagaimanapun, Ciri mula melarikan diri dari istana hanya apabila halangan ajaib akhirnya pecah. Kebodohan seperti itu cukup banyak, malangnya. Dan anda hanya dapat melihat bahawa banyak daripada ini adalah hasil daripada “jahitan” pertunjukan bersama-sama, supaya beberapa adegan yang penting akhirnya dapat berlaku – tanpa mengira betapa banyaknya rasa yang dibuat di sepanjang jalan. Saya lebih suka bahawa penulis mencapai matlamat ini dengan cara yang berbeza daripada mengorbankan logik untuk mencapai akhir. Peluang untuk penambahbaikan? Sukar untuk menilai, dan saya ragu-ragu. Pencipta memilih arah artistik, di mana showiness lebih penting daripada logik. Tunjukkan, jangan beritahu Aretuza biasa – dinding kosong, lantai menyala. Siri Netflix telah diketahui melanggar salah satu prinsip asas bercerita yang baik – dan itu, bersama dengan kekurangan logik, mungkin isu utama saya dengannya. Maksudnya ialah jika anda mahu penonton benar-benar memahami dan merasakan sesuatu, bukannya mengambilnya untuk diberikan, anda perlu menunjukkannya, bukan hanya mengatakannya. Berikut adalah contoh: trope utama cerita, dan juga siri ini, adalah kuasa takdir. The Witcher mengikat takdirnya dengan Princess Cirilla. Bagaimanakah Sapkowski menunjukkannya? Dalam cerita-cerita, watak-watak kita terlebih dahulu bertemu secara tidak sengaja di Brokilon, diikuti dengan adegan yang menyentuh pertemuan Ciri Geralt selepas kejatuhan Cintra, dan akhirnya – pada awal Saga – kedua-dua bertemu lagi, kali ini selepas percubaan anak mengejutkan melarikan diri Arethusa. Sebagai pembaca, kita mula memahami bahawa daya tegas di dunia ini adalah takdir. Dalam siri ini, kami sentiasa mendengarnya, tetapi tidak pernah menyaksikannya. Setiap saat, watak berturut-turut memerlukan Geralt untuk mengikuti nasibnya – maksud saya, bagaimana mereka tahu apa nasibnya? Di tempat lain, Mousesack mengingatkan Calanja yang melanggar undang-undang kejutan mempunyai akibat yang dahsyat, tetapi sekali lagi – itu hanya kata-kata, kata-kata, kata-kata. Watak-watak bercakap terlalu banyak, pencipta menunjukkan terlalu sedikit. Beberapa rakan saya juga mengatakan bahawa keseluruhan pertunjukan itu terlalu besar, sementara kebanyakan dialog tidak mempunyai apa-apa yang penting. Perkara-perkara lain yang kita dengar Kehidupan Renfri adalah mimpi ngeri, dia melakukan pembunuhan gnarly. Bagaimana kita tahu? Stregobor berkata demikian, maka Renfri berkata demikian. Dol Blathanna, lembah di mana Geralt memenuhi tork Sylvan, dikatakan sangat cantik. Kami tidak akan tahu, kerana ia dibentangkan, seperti, tiga tembakan secara keseluruhan, yang kebanyakannya hanya semak dan gua. Jinn dikatakan sangat berbahaya. Dalam cerita ini, ini memang benar, kerana makhluk yang marah mula mendatangkan malapetaka di bandar. Netflix memindahkan tindakan keseluruhan cerita ke dalam satu bilik. Calanthe dikatakan telah menganiaya bukan manusia. Sekali lagi, satu-satunya perkara yang kita dapat ialah kata-kata. Sekiranya ada satu perkara yang saya impasikan pencipta yang dilakukan pada musim dua, perlahan. Kelajuan panik tidak melayani logik sejarah dengan baik, dan pada umumnya lebih sukar untuk berempati dengan dunia yang lebih sering dijelaskan kepada kita daripada yang ditunjukkan (iaitu, bagaimanapun, lebih murah). Oleh kerana kami selesai dengan eksposisi, mungkin anda ingin berehat sedikit dengan tipu muslihat dan latar belakangnya? Peluang untuk penambahbaikan? Sekali lagi, sukar untuk menilai. Mungkin jika pertunjukan melambatkan dan wang tiba, masalah itu akan diselesaikan? Cukup dengan kejutan murah Saya tidak keberatan adegan yang sengit, tetapi saya suka mereka untuk berkhidmat dengan tujuan. Sementara itu, Witcher sering tanpa sia-sia, seolah-olah penulis ingin menunjukkan sesuatu yang mengerikan hanya untuk neraka itu. Fringilla Vigo menjadi pembunuh yang sedih, seperti yang tidak masuk akal, jahat, penjahat yang huru-hara dari buku komik. Rakannya memakan sekeping kulit queen queen calanthe, dan kemudian Cik Vigo mencuci keberanian dari individu malang untuk mencari CIRI. Kemudian, penyihir mengubah bawahannya ke dalam cengkerang ajaib untuk trebuchet, dalam episod terakhir. Pencipta mungkin mahu menunjukkan betapa gelap dan ganas di dunia. Ya, betul-betul tidak mencolok. Terdapat juga saat-saat apabila siri itu cuba untuk mengangguk peminat permainan takhta, berulang kali mengejek untuk kebogelan yang tidak masuk akal dan adegan seks lucah yang memperkenalkan apa-apa dalam cerita. Adakah Yennefer perlu telanjang ketika berjuang jin? Ia nampaknya dinasihatkan. Adakah kita memerlukan pesta besar dalam episod yang sama? Saya faham, ia kelihatan agak menakjubkan, dan berpotensi untuk menyebarkan melalui pemasaran berbisik, tetapi saya lebih suka pemaju untuk lebih tertumpu pada adegan yang baik, bukan tembakan murah seperti itu. Peluang untuk penambahbaikan? Saya ragu-ragu. Adegan yang sengit, merah, sepatutnya muncul dalam musim yang akan datang kerana ini menjual, walaupun untuk menjejaskan logik. Lebih Sapkowski, kurang aditif Potensi emosi mesyuarat ini telah ditinggalkan sepenuhnya. Netflix’s The Witcher adalah penyesuaian yang agak longgar dari Sapkowski; Pencipta membuat beberapa perubahan kepada yang asal. Peminat terganggu bahawa sesetengah watak sangat berbeza dari prototaip sastera, tetapi saya mengambil ini sebagai kelebihan yang pasti, kerana sebaliknya cerita itu tidak dapat mengejutkan kita dalam apa jua cara. Dan sejauh yang saya faham pengenalan awal Yennefer dan Cirilla, (soalan lain adalah sama ada ini benar-benar berjaya), sukar untuk menerima beberapa perubahan lain. Dan bukan kerana saya fikir bahan sumber tidak dapat diubah – ia kerana perubahan itu tidak baik. Sebelum meneruskan dengan caj yang lebih serius, saya akan memberi tumpuan kepada perincian yang kecil tetapi penting. Orang kerdil Sapkowski sangat kuat dan tidak berdaya tahan. Penampilan mereka sangat Tolkienish – penulis Poland tidak melihat alasan untuk mengubah imej mereka, sudah teguh aktif dalam fantasi. Walau bagaimanapun, dalam siri ini, mereka sudah berbeza – lebih serupa dengan separuh daripada janggut yang tinggi yang kita ketahui dari pelbagai permainan dan filem. Saya tidak tahu sama ada perubahan ini diperlukan. Dan jika itu, apa yang ada di belakang keputusan itu? Penampilan kerdil atau kaum lain, bagaimanapun, adalah perkara kecil berbanding dengan keputusan lain dari pasukan. Terutamanya yang menjejaskan mungkin aspek yang paling penting dalam kerja Sapkowski. Dalam cerita dan saga, perspektif mangsa keganasan atau pengecualian adalah penting. Lebih-lebih lagi, penulis Poland menunjukkan betapa sukarnya cerita-cerita seperti itu – kadang-kadang sukar untuk bersimpati dengan mangsa, kerana mereka sendiri adalah tiran. Kami bergegas apabila kita membaca deskripsi penganiayaan para petani oleh tupai atau tentera Nilfgaardia, tetapi kita juga boleh berhubung dengan Elf, yang kekejaman itu hanya membalas dendam terhadap kekejaman manusia yang dilakukan terhadap mereka. Shades kelabu ini adalah tanda niaga witcher untuk saya. Oleh itu, ia adalah kasihan bahawa motif ikonik kreativiti Sapkowski telah dipermudahkan begitu banyak dalam siri ini. Trope kultus yang kurang jelas dikurangkan kepada dua dialog yang kurang bersemangat – dan mesejnya dibayangi oleh pembunuhan Blaviken, yang, bagaimanapun, hanya satu aspek cerita pendek. Sayang sekali bahawa pencipta membuat pertaruhan terutamanya pada filem tindakan, melucutkan kisah lapisan kedua makna, menjadikannya sangat berbeza, dan cetek daripada yang asal. Peluang untuk penambahbaikan? Saya ragu-ragu. Pemaju memutuskan untuk menulis semula Sapkowski. Dan trend ini patut diguna pakai, yang merupakan kasihan, kerana seperti yang lebih baik. Jadi mengapa pertunjukan itu begitu menyeronokkan? Jaskier adalah salah satu acara penting! Itulah soalan yang hebat! Mari kita mulakan dengan fakta bahawa rasa berbeza dari orang ke orang, dan sesetengah orang benar-benar menyayangi ahli sihir. Juga, jika anda belum membaca buku, anda tidak akan keberatan apa-apa perubahan – peminat yang bersemangat Sapkowski pasti tidak mempunyai keselesaan itu. Ini, tentu saja, bukan peraturan, kerana terdapat juga sekumpulan orang yang membaca buku-buku dan masih menyukai ahli sihir. Soalan penting adalah berbeza. Netflix ‘The Witcher adalah salah satu daripada kerja-kerja yang hanya lebih daripada jumlah ramuannya. Jadi, skrip yang jatuh pendek, tembakan menunjukkan kurang dari dunia daripada yang kita mahu, terdapat banyak karut, dan CGI dan pakaian bukanlah yang terbaik. Secara umum, siri ini hanya disampaikan. Ada sekumpulan orang seperti saya, yang mungkin anda panggil Malcontent jika anda akan, dan ada berjuta-juta yang menyukainya. Dan terima kasih kepada mereka, kita boleh berharap ia akan menjadi lebih baik. Sesuatu yang lebih Kebanyakan perbincangan di sekitar Internet bukan tentang mencari tempat yang sama, tetapi menguatkan presupposition kami. The Witcher tidak berbeza. Beberapa kritikan adalah bahtera daripada Geralt meminta jalan ke Temerlan. Dan kemudian, terdapat troglodytes yang disebutkan. Ia sedih, tetapi internet mungkin tidak berubah. Saya sangat gembira dengan kejayaan Sapkowski, serta populariti yang semakin meningkat dari permainan dari CDPR (walaupun saya bukan peminat terbesar mereka). Terdapat dua cara saya dapat melihat witcher: sebagai peminat yang lebih besar dari Sapkowski daripada yang saya fikir, atau hanya – penonton kritikal. Sekiranya saya tidak membaca buku, saya mungkin mempunyai lebih banyak keseronokan – tetapi saya masih tidak fikir ini akan mengaburkan kelemahan. Selepas musim satu, pendapat kawan baik saya Arash seolah-olah saya ringkasan yang sempurna: Witcher adalah seperti Hercules, atau Xena: Puteri Pahlawan. Ia adalah jam tangan yang mudah, tetapi tiada siapa yang waras akan memanggil mereka karya seni, atau meletakkannya di 10 siri TV teratas sepanjang masa. The Witcher dari Netflix adalah jenis yang sama. Dan saya berharap lebih lanjut. Saya cuba meyakinkan diri saya bahawa apa yang kita ada tidak seburuk yang saya fikir ia – tetapi buat masa ini, tidak mustahil. Ia mungkin tidak akan menjadi “witcher saya”. Bagaimana dengan awak? Apa yang akan menjadi witcher anda? Kami sangat penasaran tentang pendapat anda mengenai siri Netflix, jadi jangan ragu untuk memberi komen.

Baca juga  15 permainan PC klasik yang terdapat di telefon bimbit